echopediaboy tips dan trik blogspot

Kamis, 01 November 2012

Kenapa Hari Kamis Waktu Terbaik Untuk Bercinta?




 
Peneliti mengklaim hari Kamis adalah waktu terbaik dalam seminggu untuk bercinta atau berhubungan seksual. Apa alasannya hari Kamis sebagai waktu terbaik untuk melakukan hubungan seksual?

Hubungan seksual yang sehat dan menyenangkan seringkali mempengaruhi keharmonisan rumah tangga. Banyak penelitian yang dilakukan untuk meningkatkan hubungan seksual yang sehat dan menyenangkan bagi pasangan.


Dari makanan terbaik hingga waktu terbaik yang dapat meningkatkan hubungan seksual telah diteliti oleh para peneliti. Penelitian tersebut bertujuan untuk mengetahui cara meningkatkan hubungan seksual yang sehat dan harmonis bagi pasangan.

Kenapa hari Kamis diklaim sebagai waktu terbaik untuk melakukan hubungan seksual?

"Tingkat kortisol alami yang merangsang hormon seks, berada pada tingkat tertinggi pada hari Kamis, terutama pada Kamis pagi. Kadar testosteron pada pria dan kadar estrogen pada wanita tertinggi berada pada hari Kamis tepatnya pagi hari, yaitu 5 kali lebih tinggi. Selain itu, pada hari Kamis biasanya orang tidak sedang merasa stres sehingga memiliki suasana hati yang mendukung untuk melakukan hubungan seksual," kata para peneliti seperti dilansir dari Medindia, Kamis (15/3/2012).

Hal tersebut merupakan hasil penelitian yang dilakukan oleh para ahli dari London School of Economics.

Sedangkan hari terbaik untuk melakukan hubungan seksual ketika mencoba untuk hamil adalah hari dimana seorang wanita melihat adanya lendir atau cairan serviks yang paling subur. Lendir serviks yang subur adalah debit serviks yang menyerupai putih telur mentah dan biasanya muncul pada hari sebelum ovulasi.

Hal tersebut merupakan hasil penelitian lain yang juga meneliti mengenai waktu terbaik untuk melakukan hubungan seksual.

Namun, kadang sebagian orang begitu terobsesi mengenai berhubungan seksual pada waktu yang tepat, dan mengabaikan hubungan seksual pada waktu lain. Sehingga hubungan seksual mulai terasa lebih seperti pekerjaan rumah atau kewajiban. Hubungan seksual yang seperti itu biasanya kurang disertai dengan cinta. Hal tersebut dapat menyebabkan tekanan besar pada hubungan.

Berdasarkan hasil penelitian lain menyatakan bahwa, hubungan seksual selama 6 hari sebelum ovulasi memang memiliki kemungkinan yang lebih tinggi untuk menyebabkan kehamilan.

"Kulitas dan kuantitas sperma dapat sangat menurun setelah 10 hari tidak melakukan hubungan seksual sama sekali atau pantang. Puncak dari kualitas dan kuantitas sperma adalah setelah 1 atau 2 hari tidak melakukan hubungan seksual," kata para peneliti.

Comments
0 Comments

0 komentar:

Poskan Komentar

Silahkan tinggalkan komentar sobat dan dapatkan backlink satu arah langsung ke blog sobat dengan widget top komentator yang saya pasang di sidebar blog ini. Caranya dengan menjadi pemberi komentar terbanyak di blog ini, tapi mohon jangan Nyepam ya..! Komentar dengan menyertakan LINK / ANCHOR TEXT atau promosi produk tertentu akan saya hapus karena blog ini bukan tempat untuk mempromosikan produk yang dijual di blog anda.

Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites More

 
Design by Free WordPress Themes | Bloggerized by Lasantha - Premium Blogger Themes | Hosted Desktops